3 Tahun

Tak terasa saya sudah menempati rumah bernama WordPress selama tiga tahun. Sebenarnya sudah sejak tahun 2010 saya bikin blog,tapi masih pakai blogspot. Mulai di WordPress bulan Januari 2015. Saya ingat sekali waktu itu lagi gabut di kantor,teman di samping saya sibuk buka FB. Pengen buka FB saat itu tapi saya bosan.

Entah kenapa tiba tiba pengen bikin blog di WordPress. Sepertinya tampilan di WordPress cukup menarik. Awalnya saya hanya jadi silent reader. Lama lama mulai berani komentar di blog orang lain. Seru berasa punya teman di dunia nyata.

Dulu saya tidak pernah peduli kalimat yang saya tulis terdiri dari berapa kata di setiap postingan. Sekarang saya berusaha konsisten setiap postingan minimal 400kata. Selalu kagum dengan blogger blogger kondang yang tampillannya sampai di angka 5juta.

 

Terimakasih WordPress,karena kamu saya jadi kenal tulisan bagus milik Teteh Ida,Ikha,Fadel,Maya dan lainnya. Referensi musik saya jadi bertambah ketika baca blognya Mas Abdul. Thanks Mas Abdul Djalil. Vera blogger dari Blitar yang punya kesamaan dengan saya. Sama sama penyuka sepatu flat. Nuna blogger Kalimantan yang tulisan galaunya bikin saya terpesona(maaf Na). Asti blogger dari Sulawesi yang sekarang lebih suka hiatus. Eh,tapi kayaknya sekarang si Asti dah aktif lagi. Paling juga beberapa bulan ke depan hiatus lagi(maaf Ti). Geraldine yang sekarang dah jadi penganten baru,aku sering mampir di blog kamu Ge(maaf nama kamu kusebut).

 

Ada seseorang yang jarang komentar di blog saya,tapi sekalinya dia berkomentar membuat saya mengerutkan kening. Gaya berkomentarnya penuh analisa seperti seorang dosen membaca bab pertama skripsi seorang mahasiswa. Ketahuan banget orang ini pintar dan membuat saya sempat mampir beberapa kali di blognya.

 

Ada seseorang yang pernah komentar hanya dengan satu kalimat di blog saya,tapi mampu membuat saya ngakak guling guling. Ini pas saya lagi bikin postingan soal CELUP. Ada Kang Andri yang tidak bisa membedakan tulisan saya ikan dan iklan. Btw Kang,nanti kalau saya ke Cirebon pengen kopdar sama Kang Andri dan pengen nyobain nasi jamblang.

 

Dulu ketika saya SMA,rajin banget bikin tulisan di buku diary. Alasannya karena buku diary itu pemberian si pacar. Tapi ketika saya pindah rumah,buku diary itu ketinggalan. Pasti yang menemukan buku itu akan senyum sendiri baca tulisan galau saya ketika ABG. Saya masih ingat buku diary itu didominasi warna pink,merah marun dan putih. Kertasnya masih wangi ketika saya buka pertamakali. Buku diary pertama dari pacar pertama.

 

Postingan saya di WordPress baru sedikit(47post)dan 471komentar. Saya pernah hiatus lama jadi bukan tipe orang yang produktif. Semoga masih ada yang mau baca tulisan saya,tulisan seorang blogger cupu.

Iklan

Sakur Kurnia alias Jedi

 

Innalillahi wainnaillaihi rojiun. Kemarin tgl 25 Januari 2018 salah satu sahabat saya dipanggil Sang Pemilik Kehidupan. Namanya Sakur Kurnia alias Jedi, meninggal dunia karena sakit tifus dan radang paru paru. Meninggal di usia 33tahun dan status masih lajang.

Lima tahun yang lalu saya pernah satu kantor sama Jedi di daerah Jakarta Barat. Sosoknya selalu ceria dan suka selfie. Ketika dia sudah pergi banyak teman teman yang menulis di linimasa Jedi. Contohnya seperti di atas. Banyak orang yang menangisi kepergiannya.

 

Seminggu sebelum Jedi meninggal dia tulis status seperti ini di media sosial miliknya¬†“Kita tidak dapat memilih akan dilahirkan seperti apa dan bagaimana. Akan tetapi kita dapat memilih akan meninggal seperti apa. Jadi jangan berkecil hati dan jangan sombong.”

 

Mungkin statusnya itu sebuah firasat,entahlah. Kalau ada yang bertanya kenapa dirinya dipanggil Jedi saya juga lupa alasannya. Yang jelas dia lebih terkenal dengan panggilan Jedi dibanding Sakur. Dulu bertiga bareng Jedi dan Eli sering banget makan mie ayam enak di dekat Citraland. Biasanya sepulang kerja. Jedi dan Eli bisa dibilang manusia manusia absurd di kehidupan saya. Tapi selalu bisa bikin saya ketawa ngakak. Contohnya naik angkot pake kacamata hitam. Mereka berdua yang melakukan,saya tidak berani. Trus di dalam angkot ada perempuan yang menatap sinis ke Jedi dan Eli. Pasti pikirnya nih manusia norak banget sih,pake kacamata hitam di dalam angkot. Kalo di pinggir pantai sih masih wajar.

 

Sedetik kemudian si Jedi langsung nyolot karena diperhatikan dengan pandangan menjijikkan dari ujung kaki ke ujung kepala. Terjadilah percakapan seperti ini:

Jedi:”Eh,elo dari tadi ngeliatin gw kayak gitu kenapalo??Baru pertamakali ya liat orang pake kacamata??”

Si cewek di angkot itu ga kalah nyolot langsung jawab:”Eh,inikan mata gw,terserah gw dong mau liat kemana kek.”

Eli:”Mba,kalo ngeliatin orang biasa aja dong jangan kayak gitu.

“Eh,elo jangan ikut campur mentang mentang temennya.”

Jedi:”Kalo ngeliatin biasa aja dong. Pengen gw colok ya matalo?!”

Akhirnya si cewek itu segera turun dari angkot. Dan setelah itu ketika bertiga ketawa ngakak sampe diliatin sopir angkot. Pokoknya si Jedi ini kalo udah marah mirip emak emak banget dah. Dulu si Eli pernah pacaran sama cowok inisial A. Ternyata si A ini selingkuh. Dan pada akhirnya si Jedi yang ngelabrak si A. Pokoknya dia paling ga suka teman temannya disakitin. Setia kawan nomor wahid makhluk yang satu ini.

 

Ada beberapa teman saya yang berkomentar kalo Jedi perilakunya “belok”. Dan saya tidak pernah peduli, karena selama saya berteman dengannya dia tidak pernah merugikan saya. Mungkin sisi lain yang itu saya tidak mendukung. Tapi percayalah saya sangat nyaman berteman dengannya. Makhluk seperti ini enak¬† banget dah kalo dijadikan teman curhat,mungkin karena perasaan mereka lebih halus dibanding cewek. Saya selalu mendoakan yang terbaik untuk Jedi. Dan ketika saya menulis ini terselip Al Fatihah untuknya.

Masa Masa Kuliah

Lagi pengen ngomongin beberapa tahun ke belakang pas lagi di kampus.

Dulu kerja sambil kuliah. Pagi sampai sore kerja dan sore sampai malam kuliah. Capek tapi senang menjalaninya. Senen sampai Jum’at sibuk di kantor dan di kampus. Sabtu dan Minggu biasanya jalan jalan sama pacar atau teman teman segeng. Karena hal tersebut Ibu saya sempat marah. Dia bilang saya menganggap rumah hanya sebagai tempat untuk numpang tidur.

 

Ibu:”Kamu tuh kalo libur seharusnya di rumah. Libur malah keluyuran mulu. Kamu pikir rumah ini cuma kost kostan?cuma buat numpang tidur.”

Saya:”Kalo teman teman ngajak jalan ga enak Bu kalo ditolak.”

Ibu:”Jadi kamu lebih mementingkan teman dibanding Ibu?”

Saya:”Nggak Bu.” Tapi obrolan selanjutnya tidak kulanjutkan. Aku tidak ingin berdebat. Kalau misalkan aku mengeluarkan satu kalimat pasti Ibu akan mengeluarkan seratus kalimat. Lebih baik aku segera masuk kamar lalu menutup pintu.

 

Di kampus aku punya teman namanya Rara(bukan nama sebenarnya). Rara ini cantik,supel dan anaknya jail. Rara sering curhat soal pacarnya dan keluarganya. Sebaliknya akupun kalau lagi ada masalah curhatnya ke Rara. Sekian tahun di kampus kayaknya Rara sempat lima atau enam kali ganti pacar. Player abisss.

 

Setiap Rara punya pacar baru pasti aku dikenalin.

Saya:”Ini pacar yang mana lagi Ra?”

Rara:”Ini yang baru Ami. Elu harus kenalan sama dia. Trus gw tunggu komentar dari elu kira kira ini orang layak atau nggak dijadikan calon suami.”

Saya:”Elu ga capek Ra? gonta ganti pacar?”

Rara:”Mumpung masih muda Mi,gapapa bandel. Nanti kalo udah nikah gw janji ga bakal bandel lagi.”

 

Seringnya kuliah malam membuat saya dan Rara lebih sering tidur di kelas dibanding mendengarkan dosen ngomong mengenai Akuntansi Biaya atau Akuntansi Keuangan. Sebenarnya tidak benar benar tidur tapi mata terasa seperti bohlam lima watt. Beda kalau mata kuliah Statistik. Mata kuliah Statistik bikin mata saya selalu melek ketika di kelas ditambah lagi dosennya ganteng(penting). Kayaknya berasa seru aja mengerjakan soal soal Statistik,banyak rumus rumus yang harus dipake. Ujiannya open book. Open book aja susah gimana kalau close book?

 

Di kampus ngegeng sebenarnya ada enam orang. Aku,Rara,Furi,Adit,Mita dan Nia. Adit satu satunya cowok di geng ini. Dan satu satunya yang belum menikah. Uda yang satu ini cowok fashionable. Iya,kadang kita yang cewek cewek panggil dia Uda karena dia dari Padang. Dia bilang dia lebih suka berteman sama cewek cewek dibanding berteman sama cowok. Si Adit ini pipinya cabby(tembem) tapi tetep ganteng. Jadi kalo kita yang cewek cewek lagi kesel sama dia,pasti pipinya dicubitin.

 

Diantara kita berenam cuma Rara yang anaknya tiga. Yang lainnya paling baru punya anak satu. Bahkan ada yang belum punya anak setelah sekian tahun menikah. Anaknya Rara tiga cowok semua,dan itu jaraknya cuma setahun antara anak pertama,anak kedua dan anak ketiga. Saya bisa membayangkan betapa repotnya Rara. Semoga dengan punya anak tiga kamu ga bandel lagi Ra. Salam sayang dari jauh Ra,dari temenmu ini yang pernah bandel bareng di kampus.

Masa Masa SMA

Kayaknya setahun yang lalu gw pernah bikin postingan masa masa SMP. Dan sekarang lagi pengen nulis masa masa SMA. Sebenarnya gw ga pernah sekolah di SMA tapi gw sekolah di SMK.

 

Disebuah SMK di Jakarta Timur ambil jurusan akuntansi. Mayoritas muridnya perempuan. Yang menyebabkan gw sulit cari pacar pada saat itu(justkidding). Waktu itu di kelas ada 40murid terdiri dari 37perempuan dan 3laki laki. Mau naksir temen sekelas dianya cuek. Naksir kakak kelas yang ganteng dia udah punya pacar. Oke,kita hunting pacar ditempat lain aja.

 

Tibalah saat saat harus mengikuti PKL(praktek kerja lapangan). Kami yang sekolah di SMK memang diwajibkan mengikuti kegiatan PKL. Kebetulan dapet tempat PKL disebuah perusahaan penerbitan buku. Penerbitan sekaligus percetakan buku. Kerjaan gw disitu gampang banget cuma disuruh ngecek rekening koran,tapi rekening korannya banyak jadi kita harus benar benar teliti. Rekening koran dari BCA,Mandiri,BRI dan beberapa bank lainnya.

 

Kantornya memiliki dua lantai. Gw kerja di lantai dua bareng beberapa staff finance. Dan di lantai satu tempat percetakan. Di lantai satu ini banyak anak anak PKL dari STM Grafika. Setiap istirahat makan siang pasti ketemu mereka trus kenalan dan ngobrol. Ujung ujungnya gw jadian sama salahsatu dari mereka. Iya,cinta putih abu abu alias cinta monyet.

 

Sebenarnya waktu itu yang nembak ada dua orang. Sebut saja nama mereka si A dan si B. Pada akhirnya gw lebih milih si A ketimbang si B. Mungkin pertimbangannya karena si B orangnya pemalu banget,setiap ngobrol lebih sering ngeliat ke lantai daripada ngeliat muka gw. Gw ga suka cowok pemalu,soalnya kadang bingung pilih topik obrolan. Kalo sama si A setiap ngobrol berjalan lancar dan ga pernah saling diem dieman karena kehabisan bahan obrolan.

 

Setiap pulang PKL pasti dianter sama si A. Jalan kaki dari tempat PKL ke halte bis kira kira berjarak 100meter. Walaupun jalan kaki tapi berasa indah karena sambil bergandengan tangan. Si A ini mukanya mirip Adrian Maulana(salahsatu pemain sinetron). Kayaknya waktu itu pacarannya ga lama cuma 6bulan. Kalau ditanya apakah si A ini mantan terindah? Kayaknya iya deh.

 

Kalo lagi bengong dirumah trus ngeliat foto putih abu abu sering bertanya,si A ini sekarang dah punya anak berapa? Benar benar lost contack sama dia. Kalau mantan mantan yang lain masih bisa ditelusuri dari sosmed. Kira kira kalo suatu saat gw ketemu dia ngobrol apa ya?

 

Itu tadi soal kisah asmara. Sekarang mau ngomongin akademis. Sekolah gw ini dulu dapet peringkat nomor satu di Jakarta Timur,ga tau deh kalo sekarang. Kalau menurut gw terlalu banyak anak pinter di sekolah ini bikin gw susah dapet rangking satu. Ibaratnya pas SMP gw adalah ikan besar di kolam kecil. Tapi pas di SMK adalah ikan kecil di kolam besar. Bahkan pada saat jam istirahat sebagian besar dari mereka masih pegang buku. Disekolah ini naluri kompetisinya terlalu besar bikin gw kadang kadang bete. Itukan di gambar sekolahnya terlihat ada tiga lantai,dulu pas gw sekolah disitu bangunannya belum seperti itu. Dulu bangunannya bergaya jadul dan belum tingkat. Buat almamater gw yang masih sekolah di sana,rajin rajin belajar ya dek,biar pinter dan jangan ikut ikutan jadi generasi mecin.

Masa Masa SMP

Beberapa menit yang lalu blogwalking ke Nadia Stephanie, baca curhatannya dia tentang masa masa SMP. Ya udah, jadi punya ide untuk cerita masa masa gw di SMP. Dulu zaman SMP gw udah ngegenk. Ada Poni Rahayu, Yati,Sinta,Aisyah dan gw. Kayaknya di genk ini gw dianggap paling pinter(maaf bukan sombong). Sebenernya gw ga pengen dibilang paling pinter, cuma mereka itu males belajar dan untungnya pada saat itu gw rajin belajar. Poni Rahayu paling galak di genk ini sekaligus ketua genk. Tapi dia ga berani macem macem sama gw, soalnya kalo dia macem macem ga bakalan gw kasih contekan,hahaha…….

Yati ini namanya mirip artis zaman dulu, nama lengkapnya Yati Oktavia. Setiap gw main ke rumah Yati mamanya selalu bilang”Ihhhhh…..kamu mirip banget sama Ria Irawan waktu kecil.” Gw diem aja dibilang kayak gitu, cuma senyum doang. Kalo Sinta rambutnya keriting banget mirip Indomie goreng yang biasa gw makan. Kalo Aisyah,badannya paling kecil diantara kita berlima. Sebulan yang lalu gw ketemu dia sama suaminya, ternyata suaminya gondrong. Ga nyangka dia udah punya anak tiga.

Update berita terbaru si Poni Rahayu anak udah empat,hahaha kalo nanti ketemu gw akan becanda sambil bilang “peternakan anak”. Ya udah,sekarang gw mau ngomongin cowok cowok yang sekelas sama kita. Ketua kelasnya Supri sekaligus ketua OSIS. Si Supri ini pacaran sama Mila yang jadi bendahara OSIS. Supri ini jago banget main gitar. Pas acara perpisahan di Puncak, dia main gitar lagu Stinky yang judulnya Mungkinkah. Dulu itu lagu ngehits banget.

Dulu di kelas Supri sebangku sama Danu(bukan nama sebenarnya). Dan gw sebangku sama Poni Rahayu. Zaman dulu karena muridnya banyak dibikin empat baris kursi. Supri&Danu ada di baris kedua, gw&Poni Rahayu ada di baris ketiga. Jadinya kalo pas jam pelajaran berlangsung, jarak gw sama Danu cuma 30senti.

Suatu hari Danu pinjem buku bahasa Indonesia, yah udah langsung aja gw kasih. Trus besoknya pinjem buku matematik ya udah gw kasih lagi. Tapi pas balikin selalu ada surat cinta yang bikin gw ilfill. Surat cinta itu ga pernah gw bales,males nanggepinnya. Sampai suatu saat karena gw udah bosen terima surat cinta dari dia ya udah gw bilang,”lain kali kalo balikin buku,di tengahnya ga usah ditaro surat” Trus dia cuma diem aja,tertunduk malu. Kasihan ngelihatnya,hehehe……..