Dikhitan

Fotonya cuma ada satu,gara gara ribet ngurusin bocah bocah.

 

Sabtu tgl 10 Februari 2018 Rani(temen kuliah)ngadain khitanan anaknya yang kedua(Endru). Akhirnya di sana ketemu Furi dan Yayuk. Kita berempat teman sekelas pas kuliah. Sebenarnya banyak teman teman kampus yang diundang,tapi dah pada pindah entah kemana setelah lulus kuliah. Jadi deh cuma kita berempat yang hari itu berhasil ketemuan di rumah Rani.

 

Si Endru masih kelas satu SD tapi dah ga sabar pengen cepat cepat disunat. Mungkin karena sering dikomporin abangnya(Rafi) jadi deh tuh anak berani banget minta disunat cepat cepat. Oh iya,anaknya Rani ada tiga(Rafi,Endru,Attar). Karena anakku cewek ga terlalu ngerti sih drama apa aja pada saat si anak ada di depan dokter. Khitan termasuk fitrah yang disebutkan dalam hadis shahih. Dari Abu Hurairah Radiyallahu’anhu berkata:lima dari fitrah yaitu khitan,istihdad,mencabut bulu ketiak,memotong kuku dan mencukur kumis.

 

Hari itu sebenarnya pengen foto Endru,karena diakan lagi jadi penganten sunat. Tapi si Endru nangis pas mau difoto ya udah akhirnya foto sama mamanya aja. Sebenarnya seminggu sebelumnya Furi kasih tahu masih ada di Magelang. Ikut suaminya yang tugas di sana(TNI),tapi ternyata pas hari H dia bisa datang. Ah senangnya.

 

Biasa deh,kalo ibu ibu dah ngumpul apa aja diomongin. Dari mulai Rani yang bilang disuruh dokter ikut steril karena sudah tiga kali operasi caesar. Padahal dia pengen banget punya anak cewek,tapi ternyata pabriknya harus ditutup. Lalu dengan nyantainya dia bilang”Iya sih pabriknya dah ditutup,tapi kegiatan bikin anak mah jalan terus,wkwkwk.” Rani ini orangnya ramah,rame,ngelawak mulu dan suka makanan pedas. Ulang tahunnya cuma beda sehari sama Furi. Kalo Rani tgl 10 April si Furi tgl 11 April. Jadi dua hari berturut turut saya ditraktir makan sama mereka. Enakkan?

 

Kalo Furi agak pendiam,pintar dan fans garis keras drakor. Anaknya yang baru berumur 3tahun(Andine),dah diracunin drakor sama dia. Di rumah kalo Furi lagi gabut pasti nonton drakor sama Andine. Meskipun si Andine ga ngerti jalan cerita drakornya,tetep aja dia setia menemani mamanya. Kalo kata si Furimah anaknya langsung joget joget begitu disetel lagu lagu Korea. Furi ini suka traveling,sebelum nikah kerjaannya kelayapan mulu. Di FBnya penuh sama foto fotonya ketika jalan jalan ke luar kota atau ke luar negeri. Dan sebagai pecinta sejati drakor dia dah pernah ke Korea Selatan.

 

Kalo Yayuk hampir sama kayak Rani,orangnya ngelawak mulu. Volumenya suaranya ga bisa kecil,apalagi kalo lagi ketawa bikin anak bayi yang lagi bobo jadi kebangun. Si Yayuk ini punya hobby bikin kue dan saya beruntung sering icip icip gratis kue buatan Yayuk.

 

Si Rani anaknya tiga,Yayuk anaknya dua dan saya bareng Furi kebetulan baru punya anak satu. Kalo ditanya pengen nambah anak ga?ya pengenlah tapikan belum dikasih sama Sang Pencipta jadi sabar aja. Cerita juga soal Nia yang tiga hari lalu baru saja melahirkan anak pertamanya. Si Nia lumayan sabar karena harus menunggu 8tahun sampai akhirnya dikasih kepercayaan oleh Allah SWT. Sebenarnya pengen banget nengokin Nia,tapikan sekarang dia tinggalnya di Bandung. Harus cari waktu yang tepat supaya kami berempat bisa barengan ke Bandung nengokin anaknya Nia. Udah ya guys,postingannya sampai sini saja. Intinya saya senang bisa berkumpul bersama mereka.

Iklan

Lagi Pengen Nyanyi

Lagi lagi soal Dilan,mumpung masih hangat. Please,buat kalian yang ga suka film Dilan,jangan baca postingan ini. Judul lagunya Dulu Kita Masih SMA dan penyanyinya Yunis Novila Ajeng.Bukan penyanyi terkenal di Indonesia tapi suaranya lumayan bagus.

 

Ngomongin Dilan berarti ngomongin Pidi Baiq. Pidi Baiq adalah seniman multitalenta asal Bandung. Dia adalah penulis novel,dosen,ilustrator,komikus,musisi dan pencipta lagu. Namanya mulai dikenal melalui grup band The Panas Dalam yang didirikan tahun 1995.

 

Bukunya Pidi Baiq antara lain berjudul Milea(suara dari Dilan),Dilan bagian kedua,Drunken Molen,Drunken Monster,Drunken Marmut,Drunken Mama,Al Asbun,Hanya Salju dan Pisau Batu dan lain lain. Kebetulan beliau lulusan ITB yang lumayan sukses bikin novel best seller.

 

Lagu Dulu Kita Masih SMA sudah ada di angka 2juta viewer dan diupload sejak 4 bulan yang lalu. Sebenarnya ada beberapa lagu soundtracknya Dilan,cuma kali ini saya hanya ingin membahas satu saja. Liriknya sebagai berikut:

Dulu kita masih remaja

Usia anak SMA

Di sekolah kita berjumpa

Pulang pasti kita berdua

Dan kini kamu ada di mana

Dan kini rindu apa kabarmu

Dan ingin lagi,dan ingin lagi

Jumpa

Dulu kita masih bersama

Asmara anak SMA

Aku suka selalu denganmu

Di atas motor berdua

 

Sampai hari ini tanggal 7 Februari 2018 jumlah penonton film Dilan sudah mencapai angka 4,3juta. Wow,angka yang fantastis. Mungkin bisa mengalahkan jumlah penonton film Pengabdi Setan. Kalau dulu ada Cinta dan Rangga,sekarang ada Dilan dan Milea. Banyak netizen yang berharap Iqbal dan Vanesha jadian beneran. Tapi realnya Vanesha malah pacaran sama Adipati Dolken. Buat yang tidak suka sampe bikin hastag #antikangadi.

 

Lahh ini netizen gimana ya?Vanesha aja mau sama Adipati Dolken,kenapa mereka yang ribut. Begitulah kalau manusia tidak bisa membedakan antara film dan dunia nyata. Hidup tidak seindah kisah film romantis. Jadi daripada ribut bikin tweetwar mending damai aja.

 

Lirik lagu Dulu Kita Masih SMA terasa manis dengan musik yang catchy dan mudah membuat setiap orang yang mendengarnya terngiang. Dulu film AADC sempat ngehits dengan lagu lagu dari Melly Guslaw antara lain berjudul Ada Apa Dengan Cinta,Bimbang,Tentang Seseorang,Kubahagia dan Suara Hati Seorang Kekasih. Kali ini soundtrack film Dilan pencipta lagunya Pidi Baiq. Penulis,sutradara bersama Fajar Bustomi sekaligus pencipta lagu Dulu Kita Masih SMA. Lengkaplah sudah.

 

Ada yang bilang film Dilan datar karena konfliknya kurang menonjol,ada yang bilang film Dilan kurang sempurna karena banyak adegan tidak perlu di dalamnya. Biarkan saja,film yang bagus harus mau menerima kritik dari para penontonnya. Semoga nanti Dilan yang kedua lebih bagus lagi. Bangga film Indonesia bisa jadi tuan rumah di negeri sendiri. Jadi buat kalian yang selama ini ngefans sama film Hollywood,gapapa jika sekali kali nonton film Indonesia.