Masa Masa SMP

Beberapa menit yang lalu blogwalking ke Nadia Stephanie, baca curhatannya dia tentang masa masa SMP. Ya udah, jadi punya ide untuk cerita masa masa gw di SMP. Dulu zaman SMP gw udah ngegenk. Ada Poni Rahayu, Yati,Sinta,Aisyah dan gw. Kayaknya di genk ini gw dianggap paling pinter(maaf bukan sombong). Sebenernya gw ga pengen dibilang paling pinter, cuma mereka itu males belajar dan untungnya pada saat itu gw rajin belajar. Poni Rahayu paling galak di genk ini sekaligus ketua genk. Tapi dia ga berani macem macem sama gw, soalnya kalo dia macem macem ga bakalan gw kasih contekan,hahaha…….

Yati ini namanya mirip artis zaman dulu, nama lengkapnya Yati Oktavia. Setiap gw main ke rumah Yati mamanya selalu bilang”Ihhhhh…..kamu mirip banget sama Ria Irawan waktu kecil.” Gw diem aja dibilang kayak gitu, cuma senyum doang. Kalo Sinta rambutnya keriting banget mirip Indomie goreng yang biasa gw makan. Kalo Aisyah,badannya paling kecil diantara kita berlima. Sebulan yang lalu gw ketemu dia sama suaminya, ternyata suaminya gondrong. Ga nyangka dia udah punya anak tiga.

Update berita terbaru si Poni Rahayu anak udah empat,hahaha kalo nanti ketemu gw akan becanda sambil bilang “peternakan anak”. Ya udah,sekarang gw mau ngomongin cowok cowok yang sekelas sama kita. Ketua kelasnya Supri sekaligus ketua OSIS. Si Supri ini pacaran sama Mila yang jadi bendahara OSIS. Supri ini jago banget main gitar. Pas acara perpisahan di Puncak, dia main gitar lagu Stinky yang judulnya Mungkinkah. Dulu itu lagu ngehits banget.

Dulu di kelas Supri sebangku sama Danu(bukan nama sebenarnya). Dan gw sebangku sama Poni Rahayu. Zaman dulu karena muridnya banyak dibikin empat baris kursi. Supri&Danu ada di baris kedua, gw&Poni Rahayu ada di baris ketiga. Jadinya kalo pas jam pelajaran berlangsung, jarak gw sama Danu cuma 30senti.

Suatu hari Danu pinjem buku bahasa Indonesia, yah udah langsung aja gw kasih. Trus besoknya pinjem buku matematik ya udah gw kasih lagi. Tapi pas balikin selalu ada surat cinta yang bikin gw ilfill. Surat cinta itu ga pernah gw bales,males nanggepinnya. Sampai suatu saat karena gw udah bosen terima surat cinta dari dia ya udah gw bilang,”lain kali kalo balikin buku,di tengahnya ga usah ditaro surat” Trus dia cuma diem aja,tertunduk malu. Kasihan ngelihatnya,hehehe……..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s