Masa Masa SMP

Beberapa menit yang lalu blogwalking ke Nadia Stephanie, baca curhatannya dia tentang masa masa SMP. Ya udah, jadi punya ide untuk cerita masa masa gw di SMP. Dulu zaman SMP gw udah ngegenk. Ada Poni Rahayu, Yati,Sinta,Aisyah dan gw. Kayaknya di genk ini gw dianggap paling pinter(maaf bukan sombong). Sebenernya gw ga pengen dibilang paling pinter, cuma mereka itu males belajar dan untungnya pada saat itu gw rajin belajar. Poni Rahayu paling galak di genk ini sekaligus ketua genk. Tapi dia ga berani macem macem sama gw, soalnya kalo dia macem macem ga bakalan gw kasih contekan,hahaha…….

Yati ini namanya mirip artis zaman dulu, nama lengkapnya Yati Oktavia. Setiap gw main ke rumah Yati mamanya selalu bilang”Ihhhhh…..kamu mirip banget sama Ria Irawan waktu kecil.” Gw diem aja dibilang kayak gitu, cuma senyum doang. Kalo Sinta rambutnya keriting banget mirip Indomie goreng yang biasa gw makan. Kalo Aisyah,badannya paling kecil diantara kita berlima. Sebulan yang lalu gw ketemu dia sama suaminya, ternyata suaminya gondrong. Ga nyangka dia udah punya anak tiga.

Update berita terbaru si Poni Rahayu anak udah empat,hahaha kalo nanti ketemu gw akan becanda sambil bilang “peternakan anak”. Ya udah,sekarang gw mau ngomongin cowok cowok yang sekelas sama kita. Ketua kelasnya Supri sekaligus ketua OSIS. Si Supri ini pacaran sama Mila yang jadi bendahara OSIS. Supri ini jago banget main gitar. Pas acara perpisahan di Puncak, dia main gitar lagu Stinky yang judulnya Mungkinkah. Dulu itu lagu ngehits banget.

Dulu di kelas Supri sebangku sama Danu(bukan nama sebenarnya). Dan gw sebangku sama Poni Rahayu. Zaman dulu karena muridnya banyak dibikin empat baris kursi. Supri&Danu ada di baris kedua, gw&Poni Rahayu ada di baris ketiga. Jadinya kalo pas jam pelajaran berlangsung, jarak gw sama Danu cuma 30senti.

Suatu hari Danu pinjem buku bahasa Indonesia, yah udah langsung aja gw kasih. Trus besoknya pinjem buku matematik ya udah gw kasih lagi. Tapi pas balikin selalu ada surat cinta yang bikin gw ilfill. Surat cinta itu ga pernah gw bales,males nanggepinnya. Sampai suatu saat karena gw udah bosen terima surat cinta dari dia ya udah gw bilang,”lain kali kalo balikin buku,di tengahnya ga usah ditaro surat” Trus dia cuma diem aja,tertunduk malu. Kasihan ngelihatnya,hehehe……..

Tentang hari Kartini

kartiniBaru aja baca postingan seseorang di kompas.com tentang Kartini masakini yang lebih sering bangun siang,males masak dan Kartini yang rajin ngemall. Jadi ngerasa kesindir, tapi emang itu kenyataannya. Karena mungkin Kartini zaman dulu tantangannya beda dengan Kartini masakini.

 

Kartini masakini dipaksa menaklukan kerasnya Jakarta,macet,polusi dan berbagai persoalan hidup lainnya. Setiap zaman memiliki tantangan masing masing. Kalau Kartini zaman dulu sangat sangat berharap mendapatkan pendidikan layak. Kalau Kartini zaman sekarang baru saja lulus SMU ditilang polisi malah ngelawan trus bilang “kutandai kau!!!” mentang mentang Omnya seorang jendral di Kepolisian.

 

Berdoa semoga Kartini di era kemajuan seperti saat ini bisa melahirkan generasi penerus yang bisa membanggakan bangsa Indonesia,amin. Melahirkan pemimpin pemimpin baru yang kapabilitasnya unggul menghadapi perkembangan zaman. Melahirkan Jokowi Jokowi baru, pemimpin yang tidak bisa disogok dan berkomitmen kuat untuk kemajuan Indonesia,amin……..

Bis Mayasari

mayasari

Bis hijau yang satu ini jadi langganan gw tiap pulang kerja dari daerah Kelapa Gading. Kalo berangkat naik busway dan pulang naik Mayasari. Melalui rute jalan Kayuputih dan ditemani tukang ngamen bersuara bagus. Tukang ngamennya cowok 2orang. Usianya kira kira baru awal 20an.

 

Yang satu biasanya pake sweater warna abu abu dan satu lagi pake topi. Yang pake topi biasanya bawa botol yakult bekas yang diisi pasir dan difungsikan sebagai kecrekan. Biasanya lagu lagu yang mereka bawakan koleksi dari Kerispatih dan lagu Sandiwara Cinta entahlah siapa yang nyanyi,gw lupa.

 

Biasanya mereka nyanyi “aku harus jujur”&”tapi bukan aku”. Dua duanya lagu dari Kerispatih. Kerispatih zamannya masih ada Sammy. Sammy itu suaranya bikin menyanyat hati deh saking bagusnya nyanyiin sebuah lagu,apalagi kalo lagunya melow.

Tak bisa lagi mencintaimu…..dengan sisi lainku….aku tak sanggup…..Begitulah salah satu liriknya. Yah lumayanlah suara pengamen yang bagus itu mengurangi BT disaat sore jalanan macet. Sebenernya gw bingung,ini postingan mau ngebahas bis Mayasari atau lagu Kerispatih??Entahlah……..

Koh Ahok

 

ahok

Basuki Tjahaya Purnama,itulah nama lengkapnya. Tapi lebih dikenal sebagai Ahok. Siapa sih orang Jakarta yang ga kenal Ahok??semua orang pasti mengenalnya. Sosok yang berani,berpikir out of the box dan terkadang lebih muslim dari orang muslim.

 

Ahok benar,kesalahan dia ada 2 yaitu Cina dan Kristen. Tapi dalam postingan kali ini saya tidak akan berbicara mengenai rasis karena hal itu sangat sensitif. Marilah kita jaga kerukunan beragama, karena damai itu indah. Saya tidak ingin seperti artis inisial AH yang berpikiran sempit. Hari gini masih bawa bawa masalah rasis. Kuno woyyyyy orang Jakarta dah pinter pinter ga bakal terpengaruh masalah rasis.

 

Saya sebenarnya sangat berharap pemilu DKI tahun 2017 akan diikuti Kang Emil. Tapi sayang beliau tidak bersedia. Yah sudahlah, pilihan terakhir yang paling tepat adalah Koh Ahok. Beliau pintar,mau bekerja,tidak korupsi walaupun beberapa kebijakannya tidak berpihak pada rakyat kecil.

Saya sempat diminta untuk mengumpulkan KTP demi mendukung Ahok tapi tidak saya lakukan,kenapa??karena saya yakin,tanpa KTP saya Ahok pasti menang. Yang penting nanti pada saat hari pencoblosan,saya robek kertas bergambar muka Ahok. Selamat bekerja Koh Ahok untuk 2periode(inshaa allah). Yang terpenting perhatikan terus fasilitas publik terutama busway karena saya setiap hari naik busway(ngarep). Seperti kata Bapak Dahlan Iskan di salah satu blognya, kalo bisa halte busway ada AC plus toilet trus ada tangga jalan(amin).Good luck mybro…….walaupun kita berbeda keyakinan.